Tuesday, October 19, 2021
Home Kajian Fiqih Ibadah Akhi.. Ukhti! Catet nih Waktu Doa yang Mustajab

Akhi.. Ukhti! Catet nih Waktu Doa yang Mustajab

Kiblatku.com – Dalam syariat Islam disebutkan, semua waktu adalah milik Allah dan baik bagi setiap hamba untuk beribadah dan mendekat kepada-Nya, termasuk dalam berdoa dan bermunajat. Asal doa dan munajat itu disampaikan dengan sungguh-sungguh, menggunakan cara-cara yang benar dan sesuai dengan ketentuan syariat, dan memenuhi adab-adab berdoa, insya Allah mustajab.

Salah satu adab berdoa adalah yakin, sabar, dan tidak tergesah-gesah. Sebagian kaum muslimin seolah “memaksa” Allah untuk mengabulkan segala yang diminta, padahal belum tentu berakibat baik bagi dirinya, baik untuk agama maupun dunianya. Jangan bosan berdoa dan jangan pula tergesa-gesa.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah ﷺ bersabda, “Doa salah seorang di antara kalian pasti dikabulkan selama ia tidak tergesa-gesa. (Yaitu) orang tersebut berkata, ‘Aku telah berdoa kepada Rabbku, tetapi Dia tidak mengabulkannya untukku.’” (Muttafaqun ‘alaih) [HR. Bukhari dan Muslim].

Meskipun semua waktu itu baik untuk berdoa, namun ada waktu-waktu istimewa yang doa-doa itu mudah dikabulkan. Waktu-waktu mustajabat tersebut dijelaskan dalam berbagai riwayat. Di antara waktu tersebut antara lain adalah waktu antara adzan dan iqamah, setelah shalat, pada saat sujud, pada sepetiga malam terakhir, dan pada hari Arafah.

Berikut ini penjelasannya;

  • Waktu antara adzan dan iqamah

Setelah adzan, sebaiknya setiap Muslim tidak duduk sebelum melaksanakan shalat sunnah qabliyah.  Setelah melaksanakan shalat rawatib tersebut, amalan utama yang sangat dianjurkan adalah memperbanyak doa karena doa antara adzan dan iqamah itu termasuk mustajabah. Dalam hadits yang diriwatan An-Nasai, Rasulullah ﷺ bersabda, “Jika seorang mu’adzin telah mengumandangkan adzan, perbanyaklah berdoa dan memohon agar doamu diterima oleh-Nya. Dia memberikan apa yang kamu harapkan.”

  • Pada saat sujud

Terkait dengan masalah tersebut, Rasulullah ﷺ bersabda, “Jarak yang paling dekat antara hamba dengan Tuhannya adalah ketika ia sujud kepada-Nya, maka perbanyaklah doa pada saat itu.” (Riwayat Muslim)

  • Setelah shalat

Diantara waktu-waktu yang istimewa bagi seorang muslim dalam berdo’a adalah setelah shalat. Oleh karena itu, sebaiknya muslim duduk sejenak setelah shalat untuk berdzikir dan memperbanyak do’a. Kecuali ada hajat yang sangat mendesak untuk ditunaikan, sebaiknya muslim bersabar sejenak, tidak meninggalkan tempat shalat sebelum berdo’a.

  • Sepetiga malam terakhir

Di antara 24 waktu yang disediakan Allah SWT bagi semua hamba-Nya, ada waktu-waktu istimewa. Waktu tersebut adalah sepetiga malam terakhir, kira-kira mulai pukul 02.00 hingga menjelang subuh. Rasulullah ﷺ bersabda;

”Rabb kita turun ke langit dunia pada setiap malam yaitu ketika sepertiga malam terakhir. Allah berfirman, ’Barangsiapa yang berdoa kepada-Ku, niscaya Aku kabulkan. Barangsiapa yang meminta kepada-Ku, niscaya Aku penuhi. Dan barangsiapa yang memohon ampun kepada-Ku, niscaya Aku ampuni.” (HR. Bukhari dan Muslim).

  • Pada Hari Arafah

Keistimewaan hari ini hanya dikhususkan bagi jamaah haji yang menjalankan wakuf di Arafah, tepatnya pada setiap 9 Dzul Hijjah, dimulai dari waktu dzuhur hingga maghrib. Selain di hari tersebut, Arafah tidak memiliki keistimewaan apapun. Doa-doa yang dimunajatkan  pada selain hari dan waktu tersebut sama kedudukannya dengan doa di tempat lainnya. Hanya pada waktu itu dan di tempat itu saja.   Mudah-mudahan bermanfaat.[] Hidayatullah

RELATED ARTICLES

Kurban Kambing secara Patungan, Bolehkah?

KIBLATKU.COM - Idul Adha identik dengan kurban. Ia sekaligus menjadi ajang berbagi sesama. Pada hari itu, semua muslim di manapun merasakan nikmatnya...

Ketentuan Qurban dan Dasar Hukumnya dalam Islam

KIBLATKU.COM - Idul Fitri dan Idul Adha datang sekali dalam satu tahun. Keduanya adalah hari besar Islam dengan fadhilah yang berbeda. Masing-masing...

Kiat Menghindari Bencana (Musibah) Menurut Alquran dan Hadis

KIBLATKU.COM - Bencana alam bukan sekadar fenomena biasa sebagaimana dipahami orang-orang sekuler. Allah Azza wa Jalla sudah menguraikannya dengan sangat jelas dalam...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Polemik Pencatatan Nikah Siri, Ini Komentar Dekan Fakultas Syariah dan Hukum UIN Jakarta

KIBLATKU.COM - Polemik tentang pernikahan siri dapat ditulis di Kartu Keluarga (KK) menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Ini dipicu dari keberadaan Peraturan...

Yuk Daftar! Ada Sunatan Gratis untuk Warga Cisauk Kab Tangerang

KIBLATKU.COM - DKM Musala Nurul Amal bersama Mitra Khitan Modern dan Yayasan Lentera al-Qur'an Elhasani akan menggelar acara Maulid Nabi SAW 1443...

Demi Keadilan Nasional, DPR Usulkan RUU Ekonomi Syariah

KIBLATKU.COM - Rancangan Undang-Undang (RUU) Ekonomi Syariah telah diusulkan menjadi Prolegnas (Program Legislasi Nasional) Prioritas Tahun 2022 oleh Fraksi PKS dan juga Komisi XI DPR RI....

PTKI Harus Responsif, Beri Solusi Masalah Bangsa

KIBLATKU.COM - Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi menggarisbawahi pentingnya peran Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) dalam merespon persoalan sosial keagamaan. Untuk...

Recent Comments