Sunday, August 1, 2021
Home Kajian Inilah Wasiat Sayyidina Ali bin Abi Thalib pada Anaknya

Inilah Wasiat Sayyidina Ali bin Abi Thalib pada Anaknya

KIBLATKU.COM – Seorang ayah (orangtua) akan selalu berusaha memberikan yang terbaik bagi anak-anaknya, mulai dari sandang, pangan, pendidikan hingga menyangkut kehidupan yang remeh-temeh lainnya. Namun pemberian itu tak akan lebih bijak jika tidak dibarengi dengan bekal kehidupan yang sejalan dengan ajaran Islam.

Oleh sebab itu, sebagai seorang muslim, tak berlebihan jika kiranya memetik hikmah dari seorang sahabat Nabi yakni Ali bin Abi Thalib. Beliau dikenal sebagai sahabat yang pertama kali masuk Islam dari kalangan anak-anak. Ali bin Abi Thalib juga dikenal sebagai “Mustawda’ul ilmi” gudangnya ilmu pengetahuan. Tak sedikit nasihat dan teladan yang menjadi rujukan para praktisi pendidikan dalam mendidik anak (siswa).

Suatu ketika, tak jauh dari hari menjelang kematiannya, Ali bin Abi Thalib pernah berwasiat kepada anaknya Hasan. Ada delapan perkara yang disampaikannya saat itu. Dengan suara yang sedikit agak parau, Ali bin Abu Thalib meminta kepada anaknya untuk menjaga dan mengamalkan delapan perkara tersebut agar hidupnya jauh dari malapetaka.

Pertama, wahai anakku, kekayaan sesungguhnya yang dimiliki oleh manusia adalah akal. Tanpa akal ia tak akan berarti dan sama kedudukannya dengan binatang. Akal adalah harta yang sangat berharga. Gunakanlah akalmu untuk mengamati keajaiban ciptaan Allah dan manfaatkanlah akalmu demi kebahagiaanmu di dunia maupun di akhirat.

Kedua, wahai anakku, kemiskinan sesungguhnya yang dimiliki oleh manusia adalah kebodohan. Karena hal yang paling berbahaya dalam hidup adalah kebodohan. Orang bodoh tidak akan mampu membedakan antara yang baik dan buruk. Orang bodoh juga tidak tahu apa yang harus dilakukannya dan apa yang harus ditinggalkannya sehingga selalu terjerumus dalam keburukan. Jangan membiarkan kebodohan menggeroti hidupmu karena bisa membahayakan hidupmu.

Ketiga, wahai anakku, seburuk-buruknya sifat yang dimiliki manusia adalah sombong. Orang yang menyombongkan diri akan selalu merasa paling benar, sehingga sulit untuk menerima nasehat orang lain. Lepaskanlah sifat-sifat sombong dalam dirimu, agar orang yang ada di dekatmu tidak menjauhimu.

Keempat, wahai anakku, semulia-mulianya keturunan adalah memiliki akhlak yang baik. Karena akhlak adalah segala. Dengan akhlak kamu bisa mendapatkan kedudukan yang di mulia di mata Allah dan manusia. Perbaikilah akhlakmu, bersikaplah secara santun, dan hiasilah dirimu dengan sifat-sifat yang terpuji karena harga diri seseorang terletak pada akhlak dan sopan santunnya.

Kelima, wahai anakku, jangan berteman dengan orang bodoh, karena ia hanya memanfaatkan dirimu dan tidak memberikan manfaat bagimu. Bergaul dengan orang bodoh hanya akan mendatangkan bahaya. Meskipun ia ingin membantumu tapi karena kebodohan dan kedunguannya, justru mempersulit dirimu.

Keenam, wahai anakku, jangan berteman dengan orang kikir, karena ia selalu menjauh saat kamu sangat membutuhkannya. Orang kikir hanya memanfaatkan hartamu. Jika engkau tidak memiliki apa-apa lagi ia akan lari menjauh darimu sehingga engkau tidak mampu memperoleh cita-citamu.

Ketujuh, wahai anakku, jangan berteman dengan orang jahat, karena ia akan selalu mengajakmu untuk melakukan hal-hal yang tidak bermanfaat. Orang jahat hanya akan menjerumuskanmu kedalam lembah kehinaan.

kedelapan, wahai anakku, jangan berteman dengan pendusta, karena ia ibarat fatamorgana. Dari dekat terlihat jauh dan dari jauh terlihat dekat. Saat engkau berteman dengan orang sering berdusta, engkau akan kenyang dengan janji-janji yang tidak ditepatnya. Awalnya ia membahagiakanmu dengan janji manisnya dan pada akhirnya mengecewakanmu dengan janji palsunya.

Demikian wasiat dan nasihat-nasihat dari yang terkasih Ali bin Abu Thalib. Semoga melalui wasiat ini dapat mencerahkan hati dan pikiran kita untuk selalu mawas diri dari hal-hal yang disangka baik tapi  ternyata mendatangkan malapetakan buat diri kita sendiri. Delapan wasiat itu cukup untuk  menjadi pegangan hidup kita dalam berinteraksi dan mejalani kehidupan nyata sebagai makhluk sosial.[] Insya Allah

RELATED ARTICLES

Kurban Kambing secara Patungan, Bolehkah?

KIBLATKU.COM - Idul Adha identik dengan kurban. Ia sekaligus menjadi ajang berbagi sesama. Pada hari itu, semua muslim di manapun merasakan nikmatnya...

Ketentuan Qurban dan Dasar Hukumnya dalam Islam

KIBLATKU.COM - Idul Fitri dan Idul Adha datang sekali dalam satu tahun. Keduanya adalah hari besar Islam dengan fadhilah yang berbeda. Masing-masing...

Kiat Menghindari Bencana (Musibah) Menurut Alquran dan Hadis

KIBLATKU.COM - Bencana alam bukan sekadar fenomena biasa sebagaimana dipahami orang-orang sekuler. Allah Azza wa Jalla sudah menguraikannya dengan sangat jelas dalam...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Asbihu NU Soroti Pembagian Nilai Manfaat Dana Abadi Umat

Jakarta – Kehadiran Badan Pengelola Keuang Haji (BPKH) sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 34 tahun 2014 tentang pengelolaan keuangan haji dinilai...

Hanya Di BSI, Tarik Tunai Tanpa Kartu ATM, Kok Bisa!

KIBLATKU.COM - PT Bank Syariah Indonesia Tbk terus melakukan terobosan dengan menghadirkan fitur tarik tunai tanpa kartu ATM yaitu hanya dengan menggunakan...

Kemenag Segera Luncurkan Program ‘Sehati’, Sertifikasi Halal Gratis untuk UMK

KIBLATKU.COM - Kemenag segera meluncurkan Program Sertifikasi Halal Gratis (Sehati) untuk UMK (Usaha Mikro dan Kecil). Program ini menjadi bentuk dukungan pemerintah...

Merindukan Pemimpin Perempuan

KIBLATKU.COM - Kehadiran perempuan dalam podium kekuasaan bukan barang baru. Sejarah mencatat Ratu Bilqis sebagai seorang pemimpin pada masa Nabi Sulaiman. Dikenal...

Recent Comments